Monolog: Kisah Putih Ombak Pilu Bukan Halangan Yang Tak Dianggap Tawamu Yang Terakhir

Kamis, 29 Desember 2011

Bidadari Kancut Bagian 3


Sub Judul:
Aku pemberani!
Ayo, baca cerita sebelumnya:
[Bidadari Kancut Bag. 1]
[Bidadari Kancut Bag. 2]

Kaki kulangkah, aku tak serakah. Aku tak ingin melakukan kesalahan, ku berjalan perlahan. Sambil membetulkan kerah baju, aku maju. Perasaan terasa bercampur aduk, bagaikan ayam dimimpiku tadi mematuk. Aku bisa, ya aku memang perkasa.

"Aura..." sapaku sedikit malu.

"Iya, ada apa yah?" tanyanya tersenyum lembut.

"Hem.. anu.. hem.. anu.." aku begitu gugup.

"Anu? anu siapa?" ia terlihat begitu polos.

Mati aku, seruku dalam hati. Tak mungkin aku bilang anuku, apalagi anunya. Jangankan kaki, tanganpun bisa menjadi hadiah darinya. Aku takut. Aku bingung harus menjawab. Aku sungguh tak siap. Bantuan. Ya aku perlu. Tidaaak, kepalaku serasa diketuk palu. Walau ini kenginanku, tapi aku merasa kaku.

"Kamu kenal aku gak?" tanyaku sambil menggaruk-garuk kepala.

"Siapa yah? Aku gak kenal tuh. Hehe." ia menjawab sambil membetulkan poninya.


"Yaudah kita kenalan saja. Namaku Ricky. Ini temanku Andi." kami pun bersenggama tangan.

Andi menahan tawa. Ia menyembunyikannya dengan memalingkan muka. Sialan si Andi, kataku dalam hati. Aku semakin gugup. Kutarik tanganku dan mengelapnya kemulut. Aku bergetar seperti ada api menyulut. Namun, hati ini berkata lain, kesempatan tak datang dihari lain. Hari ini. Ya, aku harus bisa menyentuh hati bidadari.

"Oh.. tapi bagaimana kalian tahu namaku?" ia bertanya lalu tersenyum.

"Hehehe. Ini si Andi barusan beri tahu. Kamu anak baru yah disekolah ini?" aku membalas senyumnya.

"Iya, bang." ia kembali tertawa manis.

Aku pikir, apakah dia gila. Hanya tersenyum dan tersenyum. Tapi, sesuai perkiraanku, ia sangat harum. Aku lupa, Andi berada disebelahku. Ia tetap memalingkan mukanya dariku. Dari kami berdua. Aku rasa ia cemburu, terlihat dengan bagaimana matanya memburu. Ia melihat kesana kemari, mencari wanita yang berjalan bak sedang menari.


"Hey, Andi. Kau lagi ngapain?" aku menepuk pantatnya.

"Hahaha. Aku ke kantin dulu yah, kalian ngomong aja berdua" ia hanya tertawa lalu pergi.

Sekarang kami tinggal berdua. Hatiku semakin kencang berdetak, sepertinya dinding jantungku ingin retak. Begitu cepat. Hatiku ikut memanas, semakin bergejolak beringas. Harus tenang, beginilah ketika aku senang. Tak terkendali.

"Sebelum masuk kelas, kita ke kantin juga yuk." aku memberanikan diri.

"Hem.. gimana yah.. oke deh." ia setuju dan kami melangkah maju.

Aku berjalan dibelakangnya bagaikan babu. Aku rela. Sepertinya aku mulai gila. Melihatnya dari belakang saja membuat nyawaku hilang sesaat. Aku tak tahan. Goyangan pinggulnya. Aku terbayang warna kancutnya. Tidaak, pasti bukan warna merah, gerutuku dalam hati.



Bagikan Artikel di:

38 komentar:

  1. kakak ketauan banget kalo mau kenalan sm cewek triknya gt #eeeeeeaaaaaa

    BalasHapus
  2. INI BUKAN CERITA SINETRON YANG GAMPANG DI TEBAK. SESULIT APAKAH? LANJUTKAAN

    BalasHapus
  3. @F u n y Hahaha.. jangan buka aib fun, nggak kok nggak ^_^v

    BalasHapus
  4. @Andaka Pramadya Ini emang bukan cerita sinetron, ini kan cerbung bang, makanya bilang gitu :p liat aja ntar ;)

    BalasHapus
  5. @Dwi Hari Sabrani kasian ricky kasian juga dhea #eh :p

    BalasHapus
  6. waahh. lancar tuh perekenalannya.. gmn selanjutnya..?? ayoooo dilanjutin.. :D

    BalasHapus
  7. @Erlangga Kusumawijaya Hihihi.. Iya, perkenalannya berjalan mulus :) Kita tunggu kelanjutannya esok ;)

    BalasHapus
  8. still waiting the next of this story kur. Selalu suka sama cerita kamu yang kayak gini :D

    BalasHapus
  9. @senny12 Hehehe.. okedeh sen ^_^ makasih yah :D

    BalasHapus
  10. kok malah ngebayangin warna kancutnya? :p

    BalasHapus
  11. ehmm crtax gila heee.... pgn tau endingnya nie :)

    BalasHapus
  12. wah ada anu segala kok. hehee..apa kabar?

    BalasHapus
  13. @Ario Antoko Hahaha.. begitulah mas, jangan salahin saya, salahin Rickynya *melepas tanggung jawab* :p

    BalasHapus
  14. @Bluelov Ikuti terus ceritanya :) Datang lagi esok hehehe

    BalasHapus
  15. @Sang Cerpenis bercerita Wah, mbak fanny udah pulang dari liburannya, kabar baik mbak ^_^ hehehe mbak juga pasti baik kan? :p

    BalasHapus
  16. hhaha....ngakak gue!
    si Ricky jadi ngebayangin warna kancutnya si aura. hhihi.....
    lanjutin sith!

    BalasHapus
  17. wuahahaha, udeh part 3 aja. tariik mang

    BalasHapus
  18. @kyong_wakano Huahuehuahue ~(^_^)~ baguslah kalo kamu suka :p sip pasti dilanjutkan ;)

    BalasHapus
  19. judulnya ga nguatin
    okelah saya baca dari awal dulu

    BalasHapus
  20. Judulnya mengerikan,,... hahahahahapiis,,,.. :D keren mass,,!!!

    BalasHapus
  21. bang basiiiiiiitt !! uuuummm jadi kalo mau ngegebet cewe bang basit suka gitu ya? :P
    ah sialnya, aku ketinggalan. baru baca malem nih bang. pagi gak buka kancut soalnya :( *Kancut Keblenger :p*
    Part 4nya dooong :3

    BalasHapus
  22. halo teman, follow blog aku ya...
    blog nya udah aku follow kok
    makasi

    ekymuhammad.blogspot.com

    BalasHapus
  23. lah tumben dikit :P
    serem banget dah disukain sama Ricky, yang kebayang langsung kancutnya ckckc :P

    BalasHapus
  24. Wkwkwk.. Jorok tuh org malah mikirin wrna kancut tuh aura.. :D

    BalasHapus
  25. @Ario Antoko Hehehe... kira2 warna apa yah bang? :P

    BalasHapus
  26. @Bluelov Endingnya tak terduga loh, ikuti terus ^_^

    BalasHapus
  27. @shafira lost_myangel Hahaha.. makasih yah, ikuti sampai habis ceritanya dan jgn lupa komentar :p

    BalasHapus
  28. @Muhammad Rizky Ferianda Kamu blm follow blog aku tuh, kok malah minta follow back -___-'' sesuatu nih haha

    BalasHapus
  29. kayanya karakternya si ricky itu lo banget ya sith :P

    BalasHapus

Komentar tidak melalui seleksi apapun. Jadi, ayo berkomentar! Tapi yang beretika yah. Terima kasih untuk tidak jadi Spammer. ^_^

newer posts older posts back home