Monolog: Kisah Putih Ombak Pilu Bukan Halangan Yang Tak Dianggap Tawamu Yang Terakhir

Senin, 26 Desember 2011

Ombak Pilu! (Memperingati Tragedi Tsunami)

Ombak itu, aku membencinya!
Kehilangan. Lalu, semua itu menjadi kenangan. Bayang-bayangnya akan selalu hinggap, terus ku dekap. Hingga hati ini rasanya tak mampu lagi menahan, semuanya tinggal asa dan berupa serpihan. Aku tak dapat berjumpa dengannya lagi. Ya, beginilah nasib ketika aku ditinggal pergi, ditinggal mati.


"Ayaah... Ibuuu... Kakaak...!" aku berteriak tanpa arah.

Tak satupun yang peduli, tak ada yang mendengar. Semuanya sunyi. Di kiri kanan hanyalah hamparan puing-puing tsunami. Terlihat rata, tak ada yang kembali menata. Aku bingung. Aku tak bisa berbuat apa-apa. Teriakku tak mencapai surga, mereka, ya mereka tak dapat mendengarku. Lagi.

Teriakkan seketika berubah menjadi tangisan. Asa yang kugenggam, seakan hanya menjadi sekam. Tak berguna dan tak dapat kumakan. Berlari tanpa arah, aku menahan amarah. Aku lelah. Mereka yang kucinta, mereka entah kemana. Aku ingin tetap bersama.

Tujuh tahun berlalu, semua tetap saja sama. Kami masih tak dapat bersama. Sekedar bercengkrama, bernostalgia, ya semua itu sudah lama. Aku manusia biasa, bukan nabi, apalagi Tuhan. Semua itu tentang perasaan. Aku pura-pura menguburnya, itu hanya sebagai alasan. Aku tak lupa, aku masih ingat segalanya.

"Ayah! Belikan aku pesawat-pesawatan dong," ujarnya sambil menggoyang-goyangkan lenganku.


Aku dipanggil ayah? Ia ingin membeli mainan? Aku kembali sedih. Semakin sedih, sungguh hati ini sangat pedih. Aku tak bisa melakukannya kala itu. Mereka telah menghilang dan tak akan kembali datang. Ayahku, ibuku dan seorang kakak tercinta.

"Iya, Andi. Nanti kita beli yah? Tapi jangan sekarang. Pasti ayah belikan kok," ujarku dengan senyum.

"Andi kesini dulu dengan mama deh. Kamu makan malam dulu, dari siang belum ada makan," istriku mengajaknya pergi.

Mereka berdua pergi dan aku kembali menyendiri. Lagi. Aku benci. Aku benci ketika ku harus sendiri. Aku tak punya daya, walau telah berupaya. Semuanya tetap saja hilang. Aku rindu mereka. Mereka yang tujuh tahun lalu aku jumpai. Aku rindu!

Waktu berputar dan aku harus tetap belajar. Waktu yang hilang tak akan kembali datang. Seperti mereka. Aku tak dapat mengulangnya. Semua adalah anugrah, jika memang semua tak dapat berubah. Aku menerimanya. Setidaknya aku memiliki keluarga baru, keluarga yang tak akan aku tinggalkan. Aku dapat bahagia. Ya, aku bisa.

Ketika badai menghancurkan rumah, disitu aku menemukan hikmah. Hidup itu tak selezat madu, karena mereka sedang kurindu. Tak butuh menangis sendu. Aku kuat. Aku tabah. Tuhan tahu caranya membuatku tersenyum, mereka yang pergi, selalu ada yang datang mengganti. Aku rindu mereka dan aku menyayanginya. Yang telah lalu dan mereka yang baru.

(Cerpen Aku Rindu Mereka karya BasithKA)
Dilarang menyebarluaskan cerpen ini tanpa izin penulis.

Bagikan Artikel di:

74 komentar:

  1. Aminn. saya bisa gak ya buat cerpen :)

    BalasHapus
  2. Eh baru inget ini 26 Desember.
    Amiinn...

    BalasHapus
  3. @Asep Saepurohman Pasti bisa bang Asep, tidak ada hal yang mustahil ^_^

    BalasHapus
  4. @Untje van Wiebs Hehehe.. Una sih ingatnya tahun baru aja :p *peace*

    BalasHapus
  5. tiba tiba keinget kejadian 7 taun yang lalu T_T
    bagus sith cerpennya. anw di bagian yang ini --> *"Ayah! Belikan aku pesawat-pesawatan dong." ujarnya sambil menggoyang-goyangkan lenganku.* gatau kenapa gue jadi inget lu yg suka goyang gayung #eh ~(^_^)~

    BalasHapus
  6. amiiin :) Yang telah lalu biarlah berlalu hanya bisa berdoa saja...

    BalasHapus
  7. Miris ya kalo inget korban-korban tsunami yang selamat, apakah bisa bangkit atau masih sedih atas musibah itu..
    Good story :))

    BalasHapus
  8. @beby Ya, tetep semangat ^_^ Eh, kok bisa gitu huahahaha ada2 aja nih, iya sih gue emg sering goyang gayung walaupun gak punya gayung #loh ~(^_^)~

    BalasHapus
  9. @gunawan Aduh, jadi terharu :3 Makasih ^_^

    BalasHapus
  10. @aaayik Yaa, bener bang ^_^ Kita hanya bisa berdoa, termasuk semoga bang alif makin kece dan gak seburuk dulu lg #eh *mulai nih ngajak berantem* hahahaha *peace*

    BalasHapus
  11. @febykdewi Yaaa, semoga saja bisa ^_^ Selalu ada hikmah dibalik musibah :) anyway, makasih ^_^

    BalasHapus
  12. Baru inget hari ini. Baguuuus jadi terharu:")

    BalasHapus
  13. cerpennya bagus. mengingat kala tsunami datang meluluh lantahkan aceh. tujuh tahun silam. hhe. :) oya kenangan tentang aceh akan terekam dalam film "Hafalan Shalat Delisa". hhe

    BalasHapus
  14. bang basith, cerpennya sungguh ciamik! pendek, tapi menyentuh. 'kena' banget. you should write a book :D

    BalasHapus
  15. cerpennya bagus kak:') Korban-korbannya kasian ya:')

    BalasHapus
  16. BANG BASIIIIITTT !! CERPENNYA KECEEE !!
    kalimatnya keren abis, bikin terharu :') bener kata kak Rarti, dirimu harusnya nulis buku ! :D

    BalasHapus
  17. bagus banget bang :') *ngelap ingus*

    BalasHapus
  18. aaaaaaaa cerpennya keren banget :3

    BalasHapus
  19. jadi ingat teman-teman blogger aceh

    BalasHapus
  20. nice story....di balik musibah ada hikmah yg Allah berikan untuk ACEH, dan saya juga mersakan Tsunami secara lngsung dan masih ALLah berikan umur panjang ..

    BalasHapus
  21. aduh ga kuat baca yang gini gini-an :'''3
    sedih banget pas "ya mereka ga bisa mendengarku. Lagi." pas kata kata lagi ~_~

    BalasHapus
  22. udah lama ga baca tulisan si basit,ehehe hello sith :D

    BalasHapus
  23. @Rizki M Ridwan Situmorang Bukan hanya kamu yg terharu, aku juga *nangis satu ember* :p

    BalasHapus
  24. @nama saja jhenkelind Waah film itu, aku lihat trailernya aja udah mau nangis :3

    BalasHapus
  25. @Ratri Purwani Hehehe.. semoga saja aku bisa! Baguslah kalo kamu suka. Makasih yah :)

    BalasHapus
  26. @Dika Arianti Lestari Makasih dikaaa :* Amin amin, semoga saja aku bisa, sekalian doain best seller yah hahaha

    BalasHapus
  27. @Alfatt Rasti Hahaha.. ngelap ingus? pake hatiku saja bang :3 #eh

    BalasHapus
  28. @Zazuli Nah ada bang zazuli ^_^ yg semangat bang :)

    BalasHapus
  29. @utari damayanti Kalo aku udah lama gak baca hatimu #eh hahaha halo juga ~(^_^)~

    BalasHapus
  30. @BasithKA Wohooo amiiiinn :*
    pasti bisa bang! kalo nerbitin buku aku dapet yang gratis dong? :3

    BalasHapus
  31. wah udah keduluan Basith nih bikin cerpennya... makasih atas kepedulianmu ya dek... sungguh kuterharu.

    AKu sedang di rumah ayahku nih, mendengarkan kembali kisah nyata yang dialaminya saat gelombang dasyat itu menghempasnya berulang kali. Namun tangan Ilahi masih terulur, lewat sebatang pohon kuda2 beliau tertahan, dan selamat diatas dahannya hingga air hitam legam itu surut.

    segera aku release ceritanya nanti. :-)

    BalasHapus
  32. tsunami 26-12-2004

    keren lho :-D

    BalasHapus
  33. setiap kejadian pasti ada hikmahnya. tsunami setelah natal.

    BalasHapus
  34. aku suka kalimat kamu yang ini
    "Aku tak punya daya, walau telah berupaya"
    huhu bagus

    BalasHapus
  35. wah wah wah .. . terharu nih ><
    keren bro !!! jd inget tragedi itu .. ..

    BalasHapus
  36. @BasithKA
    amiiinn! ayok sesama penulis/blogger saling support!

    BalasHapus
  37. @alaika abdullah Hehehe.. Oke mbak ^_^ Nanti saya baca :D

    BalasHapus
  38. @Zihny Ester Hehehe.. baguslah kalo kamu suka :)

    BalasHapus
  39. @angga zhan Hihihihi.. aku juga jadi terharu nih :3

    BalasHapus
  40. @Ratri Purwani Ya, makasih ya doanya mbak :) Amiiin ^_^

    BalasHapus
  41. @AuL Howler Hehehe.. kenapa speechless bang? :p

    BalasHapus
  42. bang basit rajanya cerpen deh.. semua cerpennya enak di baca...

    BalasHapus
  43. Saya orang Aceh... setelah 7 tahun berlalu sekarang aceh telah kembali normal , ini semua juga berkat dukungan seluruh warga negara indonesia.
    semoga kejadian itu tak terulang lagi.

    BalasHapus
  44. @Dika Arianti Lestari Huahahaha.. insyaAllah, kalo yg beli banyak dan best seller, aku bikin giveaway deh, kasi kamu gratis juga gak papa :3 *jauh amat pikirannya*

    BalasHapus
  45. @Arief Soottaaa Alhamdulillah amiin ^_^ Makasih yah hehehe

    BalasHapus
  46. tak terasa udah 7 tahun terlewati.. smoga Aceh tetap jayaa.. amiinn.. ^___^

    BalasHapus
  47. @Ikbal Rizki Selain bang zazuli ternyata ikbal jg dari aceh ya, syukurlah kalo aceh sudah berangsur pulih, aku buat cerpen ini hanya ingin memperingati saja :) Biar temen2 kita diluar sana gak lupa dgn aceh, toh nyatanya banyak yg lupa hehehe ^_^

    BalasHapus
  48. @Erlangga Kusumawijaya Amin... Hidup Aceh! Hidup Indonesia! ^_^

    BalasHapus
  49. Tak perlu bersedih, karena Tuhan selalu tahu caranya membuat kita tersenyum. Tetap semangat!

    mantab.....

    BalasHapus
  50. Gw bacanya sambil denger lagu mellow nih.
    Edan, sedih bener :(

    BalasHapus
  51. aq punya temen dari aceh namun alhamdulilah sekarang dia sudah bisa bangkit dari keterpurukan...
    ;)

    BalasHapus
  52. @zone Alhamdulillah, saya juga punya, ada dua orang, bahkan sekarang sedang melanjutkan s2 dikota Freiberg ^_^

    BalasHapus
  53. klw ingt tsnmi ach gue jg ingat ma gempa di pariaman,

    BalasHapus
  54. @gunawan Yaaa... semua bencana itu gak ada keren2nya, yg ada hanya tangisan, tergantung bagaimana kita menyikapinya dan mengambil hal2 yg positif dari bencana tsb ^_^

    BalasHapus
  55. Saya berharap pembangunan kembali Aceh terus berjalan hingga 100%. :(

    BalasHapus
  56. @Asop Amin, saya berharap juga bergitu bang ^_^

    BalasHapus
  57. doa lo bikin nyesek gue sith.. woooo :O

    BalasHapus
  58. @aaayik Aduh, aku jadi terharu lif :3

    BalasHapus

Komentar tidak melalui seleksi apapun. Jadi, ayo berkomentar! Tapi yang beretika yah. Terima kasih untuk tidak jadi Spammer. ^_^

newer posts older posts back home