Monolog: Kisah Putih Ombak Pilu Bukan Halangan Yang Tak Dianggap Tawamu Yang Terakhir

Rabu, 14 Desember 2011

Another Day [Cerbung]

Sub Judul: Aku senang, aku bahagia!
Sunyi. Tak ada yang kurasa saat ini, semuanya bersembunyi. Pandangan ini terbiaskan cahaya mentari yang menyadarkanku akan sendiri. Aku tersadar, aku bukan aku yang benar. Tak biasa, awali minggu pagi dengan hening di hati. Aku takut.

"Dimana aku sekarang?" tanyaku dalam hati.
"Mas, bangun! Ayo, sarapan!" masih kudengar pekikan itu dibalik pintu.

Dahiku mengernyit dan mataku terbuka sipit. Kulangkahkan kaki ini  'tuk menyantap sarapan. Rasanya hambar. Entah kenapa, apakah ada yang salah denganku hari ini? Semangatku seakan hilang tertelan bumi, raup terbawa ombak dimusim semi.

"Kriing!" telefon genggamku berdering.

Setelah ku lihat, ternyata sebuah pesan singkat. Aku belum siap, aku belum genap. Sontak ku terkejut, ketika Nisa bilang akan datang menjemput. Ia cinta yang telah lama kurajut.

"Jamban, mana jamban?" teriakku histeris.

Semua orang melihatku, semuanya memperhatikanku. Dan mereka tertawa. Aku tak peduli namun ku semakin histeris, walau bukanlah seorang artis. Kepala kugenggam, rambut ku hantam. Terlintas ku memandang, seorang Nisa berada dibelakang. Secepat kedipan mata, kupalingkan mata dan ia  menghilang, ia bersembunyi.

"Argghh" bentakku dalam muka datar.
"Ada apa, dimas?" tanya ibuku.
"Hem.. Nggak kok, ma. Nggak ada apa-apa." jawabku dengan senyum palsu.

Hidangan yang tersisa, kubiarkan saja tanpa rasa. Kutinggalkan meja, berjalan bak seorang raja. Menuju jamban 'tuk merenung dan bersiap. Tenang. Kembali hening. Tak butuh waktu lama, dijamban ku bukan sedang bermain drama. Ku sudah siap.

Lagi, sebuah pesan singkat dari Nisa, "Dimas, kita ketemuan ditaman yang biasa aja yah? Aku tunggu kamu disana yah. ^_^" Bagaikan sekuntum mawar, senyumku indah memekar.  Ku raih sepeda dan ku ayuh bertemankan memori canda. Aku senang. Ya, aku bahagia.

Bersambung...


Bagikan Artikel di:

41 komentar:

  1. habis dari jamban, langsung aja naek sepeda.... #ini asumsinya lu dah cebok ama pake celana kan sith? #nyahhaa

    BalasHapus
  2. @Taufik Hidayat Muahuahuahua... disana kan tertulis, "Aku sudah siap" :P Kalo gak pake cebok, ntar bakalan sesuatu banget :P

    BalasHapus
  3. "Bagaikan sekuntum mawar, senyumku indah memekar."
    emang mawar bisa mekar di jamban bung??
    #PelukHangat

    BalasHapus
  4. okey, memang belum terlihat klimaksnya, Nisa saya tunggu di episode kedua :D

    BalasHapus
  5. @Chairul Ashari Hahaha... asal jambannya berisi tanah, bisa aja ;)

    BalasHapus
  6. @Andaka Pramadya Ya bang daka, kita lihat di episode selanjutnya ^_^

    BalasHapus
  7. Wahh.. udah ketemuan blm tuh sama Nisa nya?,
    Salam buat Nisa,wkwkwk..

    BalasHapus
  8. @Yudhi E. Putranto Wahaha, si dimas jelas udah ;) Ok, ntar disampaikan salamnya #eh hahaha ~(^_^)~

    BalasHapus
  9. @Wak labuu_ Jiaaaah -_- malah disundul2 pula, bukan di grup yg di FB nih ~(^_^)~

    BalasHapus
  10. "Jamban, mana Jamban?"
    ngakak bace ny.

    BalasHapus
  11. cie...cie...... jantung berdebar hatipun mekar... rasa bergetar nantikan sekar... (eh namanya Nisa kan ya? kok jadi sekar seh? Sorry...).

    ditunggu lanjutannya ya, cerita di taman nih kayaknya..?

    BalasHapus
  12. Lahhh? o_O
    Dia berkhayal gitu ya semua orang melihatnya?
    *ora mudenk*

    BalasHapus
  13. lagi seneng sama kata 'jamban' ya kak? wkwk

    BalasHapus
  14. ngakak baca komen komen diatas wakakakakak.
    btw ini cerbungnya bagus looooh. saya follow ah

    BalasHapus
  15. menyimak plus menunggu lanjutannya...happy endingkah?

    BalasHapus
  16. Gue juga kenal tuh sama Nisa! :p lanjutin bash!

    BalasHapus
  17. huaaahaaha..ngakak, judul cerbungnya d ganti aja jadi
    " ketika cinta bersemi di jamban" wkwkwkwk

    ditunggu kelanjutannya ^_^

    BalasHapus
  18. @Untje van Wiebs Hem? Aku malah gak ngerti pertanyaan una hahaha :P

    BalasHapus
  19. @Mega Shofani Hahahah.. hebat bisa kenal ;) pasti :D

    BalasHapus
  20. @Ikbal Rizki Hahaha.. ntar gak sesuai dengan jalan ceritanya :P Di part ini aja ada jambannya *kasi bocoran* :P

    BalasHapus
  21. *gaya org demo*

    HILANGKAN KATA2 "JAMBAN" BERBAU YANG GA ENAK INI!

    BalasHapus
  22. Abis bangsith make kate" itu sini jd bau nah.
    Haha.

    BalasHapus
  23. @Septian Ridho TMZ Eh, ap hubungannya aku pake kata jamban dengan di tempat kau bau -___-'' kau kali abis dari jamban atau jangan2.. blm mandi 1 minggu :P

    BalasHapus
  24. jangan nyusulin si ayu tingting kak, ntar lu buat lagu 'SENYUM PALSU'

    BalasHapus
  25. @F u n y Wahahaha.. aku kan senyumnya manis #eh ~(^_^)~

    BalasHapus
  26. itu kenapa ada kata2 jambannyaaa (-_-")
    jamban mana jamban.tsah!

    BalasHapus
  27. waduh kata jamban itu mematikan :D

    BalasHapus
  28. kok tiba tiba bilang jamban ?? apa lo merajut cinta dengan jamban ?? -.-"

    BalasHapus
  29. @aaayik Biasanya pagi2 kan kebelet BAB dan Nisa malah bilang mau datang, jadi panik, walaupun akhirnya ngajak ketemuan di taman :D

    BalasHapus
  30. nice story hehehe....ditunggu lanjutannya xD ^penasaran^ xD

    BalasHapus
  31. @Embun Pagi Heem.. kan udah dari kemarin2 selesai ceritanya -___-'' ketauan gak ngikutin nih :p

    BalasHapus

Komentar tidak melalui seleksi apapun. Jadi, ayo berkomentar! Tapi yang beretika yah. Terima kasih untuk tidak jadi Spammer. ^_^

newer posts older posts back home