Monolog: Kisah Putih Ombak Pilu Bukan Halangan Yang Tak Dianggap Tawamu Yang Terakhir

Selasa, 27 Desember 2011

Bidadari Kancut Bagian 1

Bidadari itu...
Ia melihatku. Ya, ia yang disana. Aku tersapu malu oleh kecantikannya. Sungguh mempesona hingga pipiku merah merona. Aku mendesah dan bibirku mulai basah. Tidaaak. Air liurku menetes hingga membuatku stres. Siapakah gerangan wanita seksi ini. Yang membuatku hingga begini.

"Ia pasti seorang bidadari, tapi mana sayapnya?" aku bergumam sendiri.

"Sayapnya pasti dibalik kancutnya, ky!" terdengar suara disampingku.

Aku tertawa terpingkal-pingkal sambil mengelap bibir. Pandanganku buyar. Tiba-tiba aku tersadar seakan diriku terbakar. Aku tak sanggup membayangkan letak sayap itu. Bahkan jika ia sekalipun seorang ratu.

"Andi! Pembalut maksudmu?" nadaku sedikit membentak.

"Iya. Hahaha. Kamu suka dengan cewek disana, Ricky? Eeeaaa~" tanyanya diiringi tawa.

Hatiku terhenyak sejenak, bagaimana mungkin sahabatku tahu kalau aku naksir wanita disana. Andi tak mungkin punya indra keenam. Aku hanya terdiam. Tak sedikitpun bergumam. Aku ingin mengalihkan pembicaraan, tapi tak ingin melepaskan pandangan. Darinya. Dari seorang bidadari bersayap dibalik kancut. Ah, sungguh dilema, hatiku seakan ingin lucut.

"Andi, kita pulang aja yuk. Males ah, nongkrong lama-lama sepulang sekolah." dalihku sambil menepuk bahunya Andi.

Rumah kuhinggapi, namun tetap terlihat sepi. Sungguh senja yang tak membelaiku manja. Senja yang tak memperlakukanku bagaikan raja. Didalam rumah tetap saja sama, aku tak melihat orang sedang bersama. Kedua orang tuaku belum pulang kerja, ah pikirku mereka nanti akan berbelai manja. Lebih baik aku mandi saja.

Tasku hempaskan, baju kubuka pelan. Celana kulepas cepat lalu meloncat. Tak kupandangi bawah perut, mukaku tampak berkerut. Kuguyur air keseluruh badan, dengan gayung dan penuh perasaan. Akhirnya aku selesai. Aku sudah memakai kancut dan badanku tak lagi bau kecut. Piyama pun sudah melekat ditubuhku. Aah, aku teringat akan perkataan Andi. Beruntunglah aku sudah selesai mandi.

Lega. Akhirnya aku tenang dan sangat senang. Ku hinggapi kasur empuk yang tak garing bagai kerupuk. Bantal ku tepuk dan terdengar bunyi “gedebuk”. Ya, aku menutup senja itu dengan senyuman. Penuh kedamaian.


Apa yang sebenarnya terjadi dengan Ricky? Siapa bidadari yang memiliki sayap dibalik kancut tersebut? 



Bagikan Artikel di:

64 komentar:

  1. sayap dibalik kancut??
    terdengar seperti chatting dengan bang cacing, bang rinal, bang hanip~~
    hahahhaa lanjut :)

    BalasHapus
  2. @F u n y Hahaha.. salah satu inspirasinya memang dari situ fun ^_^ Okee.. kita lanjut terus ~(^_^)~

    BalasHapus
  3. haha. bidadari dengan sayap dibalik kancut? lanjut sith.. hehe :D

    BalasHapus
  4. @nama saja jhenkelind hahaha.. iya, sesuatu banget kan sayapnya :p ok, pasti dilanjutkan ;)

    BalasHapus
  5. wah mancep cerbungnya, di tunggu kelanjutannya bang...

    BalasHapus
  6. penasaran penasaran.. :D
    masa sih punya sayap.. hahah.. :P

    BalasHapus
  7. hahahhahahaaa,,,, di tunggu dechhh cerita selanjutnya :)

    salam kenal :)

    BalasHapus
  8. mandi aja pake penuh perasaan,, gimana kalau make kancut.. #eh

    BalasHapus
  9. Di tunggu lanjutannya bang haha :D

    BalasHapus
  10. bentar bentar sith.. kita bayangin bersama ya.. sayap di balik kacut? kancut itu kan keberadaan nya di situ... klo sayap nya di balik kancut berarti... :O oh... tidaaaak ! dia mengepakkan sayapnya dengan bau dong .. :O

    BalasHapus
  11. @Erlangga Kusumawijaya Huahahaha.. ini mas mas mikirnya yaah, bilang mamanya nih :p

    BalasHapus
  12. "tak kupandangi bawah perut" itu maksudnya apa? haha :P

    BalasHapus
  13. @selvi Salam kenal ^_^ Iya, jangan cuma ditunggu tapi dibaca yah huahaha :p

    BalasHapus
  14. @Taufik Hidayat Hiahaha.. bener juga ya bang, kalo pake kancut pasti ngayal si bidadari itu :3

    BalasHapus
  15. @aaayik HUAHAHAHAHA!!!! Ini si alif pikirannya dewasa banget hahaha :P

    BalasHapus
  16. @Alfatt Rasti hahaha.. pikir sendiri bang :p aku gak ada maksud bejat2 kok disini ^_^

    BalasHapus
  17. Eaaaaaaaa... bang basit bisa banget ! hahaha :p
    ragkaian kalimatnya itu loh."Kuguyur air keseluruh badan, dengan gayung dan penuh perasaan" wkwk.
    jadi terinspirasi pengen bikin cerpen juga XD
    ayo dong buruan bikin sambungannya !

    BalasHapus
  18. judulnya ada2 aja hahahahaha. lanjuuut bang!

    BalasHapus
  19. @Ririz Noorrahmi Wahahaha.. oke oke, jadi pingin posting lanjutannya sekarang, tapi heem.. tunggu kamu memberikan sepenuh hatimu saja ke aku dik :3

    BalasHapus
  20. keren sit, tapi judulnya aja yg kurang keren -___-

    BalasHapus
  21. @Azrina Puteri Hehehe.. Iya, ada kamu dihatiku #eh *abaikan* :p

    BalasHapus
  22. @hanif hahaha.. judulnya gak keren? salah kamu dong nif hahaha ~(^_^)~

    BalasHapus
  23. Ini cerpennya banyak rimanya :p Haha penasaran, lanjutin sekarang kalo bisa bang basit xD

    BalasHapus
  24. @Aulia Rohadatul Aisy Menurutmu gimana? Bagusan cerita yang ada rimanya, atau hanya sekedar merangkai kata? Aku juga bisa buat yg gak berima sih, tapi berhubung ini cerita sengaja dibikin kocak, jadi aku banyakin aja rimanya ^_^ hehehe

    BalasHapus
  25. Ini udah pas kok, kocak. Kurangnya paling cuma belom ada part 2nya doang hihi.

    BalasHapus
  26. @Aulia Rohadatul Aisy Hahaha... Iya, itu kurangnya :p Waktu akan menjawab kok #eaa :) Baguslah kalau kamu suka ^_^

    BalasHapus
  27. sayap dibalik kancut ?
    gak bisa bayangin -____________-

    BalasHapus
  28. @Muhammad Hidayat Jangan dibayangin bang, itu hanya membuat otak kita rusak \(^_^)/

    BalasHapus
  29. bang basith kembali dengan cerbungnyaaa ~eaaaaa semangaaat baaangg!!!

    BalasHapus
  30. Ane penasaran, ane tunggu lanjutannya. Mungkin bidadari tersbut nama aslinya Mulyono.

    BalasHapus
  31. hehhe mandi aja pake perasaan ya basith...ditunggu kelanjutan crita nya #penasaran saia ama sayap bidadari nya.

    BalasHapus
  32. ayoooo dilanjut....
    lucu kalo bidadari kancut ada beneran :-D

    BalasHapus
  33. ihiy keren...
    Lanjutkan kakakkk.. .. :D

    BalasHapus
  34. waaaa terlalu singkat.
    follow ah biar gak ketinggalan ceritanya

    BalasHapus
  35. cerbung rangkap syair ini mah..

    BalasHapus
  36. Ini mau nulis cerita kocak yang genrenya mirip2 radit ya?

    semangat terus belajar! :)

    BalasHapus
  37. @Andaka Pramadya Hahaha.. ah, bang daka, jadi terharu nih *ngelap bibir*

    BalasHapus
  38. @meutia rahmah Hehehehe... okaay, kita tunggu kelanjutannya :D

    BalasHapus
  39. @Syifa Azz Ya, memang sengaja dibuat begitu :)

    BalasHapus
  40. @Jangkrik Maaf bang, aku gak pernah ikut2 siapapun, apalagi menjadi plagiat, mungkin cerpen kocak identik dengan radit yah? Tapi aku menulis dengan gayaku sendiri ^_^ Aku gak suka disama-samain dengan orang, apalagi dalam hal yg negatif hehehe :) Aku menulis karena aku senang ;) Mohon mengerti yah hehehe ^_^v Pasti, aku akan terus belajar ^_^

    BalasHapus
  41. kurang panjang sith cerpennya. coba tiap ngepost agak dipanjangin biar bacanya agak lamaan muaheuheu :3 abis ini langsung meluncur ke part 2 !!!

    BalasHapus
  42. @beby Hehehe.. oke deh, aku terima sarannya, makasih yah ^_^ Ntar part 3 aku panjangin "sedikit" hahahaha

    BalasHapus
  43. @Amirahma Dea Guntoro sedikit aja kok tabunya :p tapi aku gak akan buat terlalu ekstrem kok ^_^ tenang aja :p

    BalasHapus
  44. hahaha keren! sesuatu yang baru dari bang Basith :D

    BalasHapus
  45. pegimane ceritanye ada sayap dibalik kancut *berpikir keras* :D

    BalasHapus
  46. baru part 1 aja ngakak banget. Lol

    BalasHapus
  47. @Ca Ya Hahaha.. ah, jangan dipikirin neng, ntar jadi kotor otak neng :p

    BalasHapus

Komentar tidak melalui seleksi apapun. Jadi, ayo berkomentar! Tapi yang beretika yah. Terima kasih untuk tidak jadi Spammer. ^_^

newer posts older posts back home