Monolog: Kisah Putih Ombak Pilu Bukan Halangan Yang Tak Dianggap Tawamu Yang Terakhir

Minggu, 08 April 2012

Yang Tak Dianggap

Flower after rain.
Selaksa ribuan makna dalam bingkaian frasa indah. Tentang sepucuk bunga dan melodi hujan yang mengiringinya. Tidakkah kau tahu akan hal itu? Tentang sebuah pengorbanan yang tak kau kenal, dan mungkin tak akan pernah. Disinilah aku menjelma menjadi tetes hujan yang tegar. Aku yang menghujam tanah, riuh terpecah, dan menyerap di antara lembaran mahkota milikmu, bunga. Kau yang membutuhkanku untuk terus mempertahankan citra mekarmu. Namun, pernahkah kau sadar bahwa aku ada di balik rintik hujan itu? Ya, aku hanya setetes air diantara banyaknya yang tak pernah kau perhatikan.

Jauh di dalam benakku kau menjadi senandung merdu di saat rintik hujan terus menderu. Kau bernyanyi! Begitu syahdu, dan sungguh takjub bagiku. Aku pun terlena untuk terus memuja alunan suaramu. Jika saja dapat merangkai satu kalimat hati, "Kau adalah setitik cerah diantara kelabunya hari." Kau memang indah, tak hanya parasmu, namun segala hal tentangmu. Kau tak ubahnya seorang idola yang tak ternoda. Semua orang tahu itu, dan aku juga. Sungguh klise, bukan?

Pernah kau tersedu yang teramat sendu kala nostalgia kelam tentang keluargamu. Saat air mata itu jatuh dari kelopak jelitamu, dapatkah setetes air langit yang tak kau anggap ini bertransformasi menjadi tetes sendumu? Menjadi yang selalu ada disetiap kau rapuh, lalu bersembunyi menatap bahagiamu? Sederhana. Sekarang hapuslah aku di pipimu dan tersenyumlah, bunga!

(Yang Tak Dianggap?! karya Basith K. Adji)
Dilarang menyebarluaskan flash fiction ini tanpa izin penulis.

Bagikan Artikel di:

64 komentar:

  1. duuuh, aku dilarang kesini sepertinya, ini tulisan penuh dengan bungah-bungah kasmarah. uuuuuuuh *mati*

    ebtw, itu kan judulnya yang tak dianggap, kenapa di bawahnya ada tulisan FF KENANGAN AJAIB? X_X

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jedar! Aku lupa ganti bagian bawahnya, tadi kan aku copy dari postingan sebelumnya, biar gak capek ngetik hahaha makasih koreksinya bang, udah dibenerin XD

      Hapus
    2. selama masih dalam keadaan galau, itu bisa dimaklumi :P

      Hapus
    3. Hahahaha =)) Dikomen lagi disini, udah udah, masih gak puas lagi di chat XD Nggak, aku gak galau :p

      Hapus
  2. jiahaha ini sih curhatan si psnulis #plaaaaak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bukan bang bukan fufufu~ Ini buat Rosa Idol loh *evil laugh*

      Hapus
    2. "Kau bernyanyi! Begitu syahdu, dan sungguh takjub bagiku. Aku pun terlena untuk terus memuja alunan suaramu."

      oke buat rosa idol, oke. aku kan ga bisa nyanyi. sip lanjutkan.

      Hapus
    3. Ahelah si puni, kesannya gimana2 gitu XD

      Hapus
  3. aduh judulnya ... hehe itu rangkaian katany suka deh aaaa :D

    BalasHapus
  4. galau gak? padahal niatnya mau buat galau di malam minggu XD

    BalasHapus
  5. Pernah, sekali aku bertanya kepada angin di tepian petang.

    Kenapa aku hanya menjelma debu di bawah sepatu?
    Kumal. Bungkam. Tak diperhatikan.

    Kemudian musnah.
    Hilang.
    Terbuang.

    BalasHapus
  6. keren :3
    bikin galu tapi dikit doang *berusaha menghibur diri*

    BalasHapus
  7. Semangat... Semangat... Jangan menggalau terus :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Padahal niatnya mau galauin kamu :p

      Hapus
    2. Oh, tidak bisa. Eh ngupdate lagi ya. Ngeksisbanget diretweet sama Rosa ido. Aku aja ga ada yang retweet biasa aja :p

      Hapus
    3. Ya justru karena niatnya kasih ke dia aku update lagi hihihi :D Uhm, bukan masalah di-retweet-nya sih, tapi lebih kepada tanggapan positifnya :D

      Hapus
  8. Cieee yang lagi galau, cieeee... :))
    Menjadi yang tak dianggap itu emang nyesek banget ya dihati :D
    Move on aja bro, move on :)) #eaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku gak lagi galau loh bang :p Postingan ini ada maksud lain, dari yg komen diatas blm ada yg betul menginterpretasikannya :P

      Hapus
  9. wah, makin keren aja postinganmu bang... :D

    BalasHapus
  10. Halo Basith.... duh lama deh ga sempat main kesini... rumahnya makin keren aja nih... tulisannnya juga makin mantabs deh!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih mbak alaika, iya, aku juga udah lama gak ke tempat mbak hihihi ^_^ Hari ini mau blogwalking aah~ :D

      Hapus
  11. ini bukan galau..sebuah kekaguman yang tak terucapkan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. HAH?! Alhamdulillah! Dari sekian banyak komentar diatas, yang benar2 straight to the point menginterpretasikannya kamu! Bener banget loh hihihi ^_^ Niatnya memang nulis suatu bentuk kekaguman yg gak pernah tersampaikan :) Aku tulis disini deh interpretasinya yah, karena kamunya bener ^_^

      Bunga yang diguyur hujan itu sungguh indah, seperti yg di gambar ilustrasi. Aku menjadi setetes hujan dari jutaan yang lain, dimana aku ada andil menghindahkan bunga tsb., tentu aja sang bunga gak akan pernah tahu bahwa aku ada diantara rintik hujan itu. Yang dia tahu mungkin hanyalah hujan, ya hujan secara general.

      Terus ingin menjadi air mata, sebab aku ingin selalu ada setiap dia sedih, aku gak perlu ada saat dia senang. Simpelnya, aku ingin dia selalu senang. Sebenernya masih lebih detil interpretasinya, takut kepanjangan deh di kolom komentar. Pada dasarnya seperti itu ^_^

      Anyway, FF ini aku kirim ke kak Rosa Idol loh, dia/bunga yang aku maksud ya kak Rosa muehehehe XD Supaya dia ingat fans-nya gitu *evil laugh* XD

      Hapus
    2. astaga..aku yg nggak nyangka kalo ini tulisan buat Rosa..bener2 deh..fans sejati..kamu tau kan klo sebelumnya Rosa pernah jadi runner up Suara Indonesia? makanya pengalamannya banyak banget :)

      hahaha, aku bener nih komennya dapat apa ya??

      Hapus
    3. Muahahaha Iya! ^_^ Tadi barusan kamu beri tahu toh :p Hadiahnya dapat apresiasi selamat dariku hihi, tapi gimana yah caranya biar kak rosa baca tulisan ini? ^_^

      Hapus
  12. "aku hanya setetes air diantara banyaknya yang tak pernah kau perhatikan" #jlebb
    tidak dianggap namun tetap tulus ada untuknya, co cweet banget deh.. ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyep! Barusan aku tulis interpretasi singkatnya di atas ^_^

      Hapus
  13. #grrrhh...blush

    This is beautiful,
    not enough for Ga to the Lau :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Muhehehe padahal gak ada galau2nya aku, cuma buat orang galau ding XD

      Hapus
  14. Balasan
    1. Salah satu kontestan Indonesian Idol, una :D

      Hapus
  15. yah telat, ini komen keberapa juga
    gak papa deh. sesuatu banget yak bang, langsung ditanggepin positif ama subyeknya.

    gua suka gua suka

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyep! Bersyukur banget dia tanggepin hihihi :)

      Hapus
  16. Kegalauan dan Kekaguman yang Indah...
    Saya terkejut membaca keindahannya, gak nyangka, krna judulnya biasa-biasa aja :)

    BalasHapus
  17. Wah hebat, sampe bisa di-mention sama orangnya langsung, hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hu'uh bang kepen, it's all about luck XD

      Hapus
  18. kayak kisah nyata nih..
    "Namun pernahkah kau sadar bahwa aku ada di balik rintik hujan itu? Ya, aku hanya setetes di antara banyaknya yang tak pernah kau perhatikan"

    Mungkin rasanya jadi setetes di antara banyaknya rintik hujan yang hanya akan jatuh dan memecah itu memang bukan hanya lebih dari sekedar tak dianggap, sakit.. bila tak segera mengungkapkan rasa kagum kepada sang bunga.sayang akhirnya aku yang hanya setetes memecah dan hanya meresap menghunjam tanah. nyiahaha

    BalasHapus
  19. Ya ampun bagus bgt kak...dalem dan penuh makna..ckup buat orang galau..hmmmm di tunggu yah post selanjutnya??

    BalasHapus
    Balasan
    1. Trims :) Post selanjutnya udah ada kok :P

      Hapus
  20. Mantap dah.
    Eh sebenarnya ini FF atau Poem dah? Akakkaak

    BalasHapus

Komentar tidak melalui seleksi apapun. Jadi, ayo berkomentar! Tapi yang beretika yah. Terima kasih untuk tidak jadi Spammer. ^_^

newer posts older posts back home