Monolog: Kisah Putih Ombak Pilu Bukan Halangan Yang Tak Dianggap Tawamu Yang Terakhir

Selasa, 06 Desember 2011

Aku Ingin Menjadi Sebatang Lidi! (Puisi Spesial Untuk Teman)

Aku ingin menjadi
lidi ^_^
Jika ada yang bilang hati seseorang seperti kapas yang lembut, gue ingin mengibaratkannya seperti sebatang lidi. Kenapa? Hanya karena sebatang lidi sangat rapuh untuk dipatahkan. Akan sangat gampang untuk dihancurkan. Namun, disisi lain, gue juga ingin menjadi sebatang lidi. Bukan untuk menjadi seorang yang rapuh, apalagi seorang sesepuh, melainkan untuk menemani lidi yang lain.

Secara logika, jika satu lidi gampang dipatahkan, 2 lidi akan semakin sulit, dan semakin banyak maka lidi-lidi yang rapuh itu akan semakin kuat. Itulah alasan mengapa gue ingin menjadi sebatang lidi. Lewat postingan ini, gue ingin menyemangati seorang teman yang sedang patah hati, walaupun dia suka joget gayung, tapi kalo udah masalah hati. Jangankan mati, bisa-bisa baju pun berganti. #eh Muehuehui

Gue sebagai jomblo bingung, haruskah gue prihatin atau senang? Sebab, ternyata ada satu lagi orang yang memasuki aliran ini. Hahaha. Peace ^_^v. Okaay, sepertinya gak cocok banget deh, kalo gue buat lelucon disaat seorang teman lagi patah hati. :3

Namanya Diah. Tolong jangan tanya ini cowok atau cewek. Gue gak mau terjadi fitnah diantara kita *eaaa*, ntar kalo cowok malah dibilang homo, kalo cewek malah diolok-olok. Apalagi, gak ada kelaminnya. -__-'' Jadi, gue rahasiakan aja identitasnya.

Gue semakin iba setelah melihat chatnya yang ini. *gue dipanggil uncle, jadi berasa tua nih*


klik utk diperbesar :)
Mungkin dengan puisi gue bisa sedikit menghiburnya, menjadi sebatang lidi yang bisa membuat temannya semakin kuat. Gue harap kalian yang baca ini juga rela menjadi sebatang lidi yang bisa menyemangatinya. ^_^ Yang semangat yah, Diah!


Bagaikan lingkar dunia
Bagaikan alam semesta
Penuh misteri dan tanda tanya
Hanya terduduk tanpa kata-kata

Membayang alam sekitar
Bertemankan sang sahabat
Membuat hati bergetar
Indah dunia masih didapat

Jika cinta...
Merenggut hati dan jiwa
Memukul batin dan memilu
Yakinlah akan nyawa
Itu hanya angin lalu

Menangis?
Ibarat ludah yang ia kais
Terjilatlah hingga habis
Hanyalah gumpalan najis
Yang hina, yang ingin ku kikis

Bukan insomnia, ku ingin amnesia
Lupakan segalanya
Meraih puing-puing asa
Tetap semangat selamanya!

(Semangat yah! karya Basith K. Adji)
Dilarang menyebarluaskan puisi ini tanpa izin penulis.


Bagikan Artikel di:

46 komentar:

  1. kalo jadi lidi itu gampang patah. -.- coba deh lo jadi seikat lidi?? :D

    BalasHapus
  2. @aaayikMaka dari itu aku mau jadi sebatang lidi yang bisa membantu menguatkan temanku, maka dari itu juga aku minta kalian jadi lidi, dengan bersama-sama kita akan jadi seikat lidi yang bisa saling menguatkan ^_^ Itulah makna tersirat dari postingan ini :D

    BalasHapus
  3. Hihihi, mau juga dong curhat sama Basith :p

    BalasHapus
  4. @Una van WiebsHihihi.. masa yang lebih tua curhatnya dengan yg brondong2 sih :P

    BalasHapus
  5. nice post,,,,jadi terharu bacanya,,,moga yg bernama DIAH dengan segera berbaik mood :)

    BalasHapus
  6. Bagu puisinya sob..menyimak nih

    BalasHapus
  7. Buat Diah yang entah berada dimana
    Ceumangeadh kkaq :D

    BalasHapus
  8. Aku mau jadi Besi ajah.. kl ada yg macam2 lansung pukul.. braaak.. pingsan... hahahhahahahhahahahahhaaa

    BalasHapus
  9. musik youtube-nya bikin galau!
    nice post :)

    BalasHapus
  10. Pena hadir dan absen pagi sobat..memang lidi kalau sendiri akan mudah patah, tetapi kalau banyak tidak mudah untuk dipatahkan sob

    BalasHapus
  11. Gabung jadi lidi gak yaa???
    Nati kalo udh jd sapu trus sapu nya dibuat nyerok selokan gmn?
    galau masal dong??
    Hihihihi

    BalasHapus
  12. hebat filosofi mu ini, lidi - kenyal - liat - kuat

    BalasHapus
  13. waaa entertaining banget.


    kapan2 aku boleh curhat juga nggak? hehehe :D

    BalasHapus
  14. kagak usah jadi lidi atau apa pun,jadilah diri sendiri karena itu cermin kita sekarang & nanti
    semua punya kekurangan & kelebihan baik itu lidi atau pun kita,tapi coba ambil sebuah pelajaran sederhana dari apa yang kita hadapi menjadi motivasi untuk maju kedepan bukan mundur kebelakang

    BalasHapus
  15. danke mein bester freund :')

    BalasHapus
  16. Namanya Diah. Tolong jangan tanya ini cowok atau cewek. Gue gak mau terjadi fitnah diantara kita *eaaa*, ntar kalo cowok malah dibilang homo, kalo cewek malah diolok-olok. Apalagi, gak ada kelaminnya. -__-'' --> hahahaha... kamu tuh yaaa? selalu aja mampu bikin aku senyum2 membaca postinganmu....

    keren puisinya itu lho, semoga Diah terhibur hatinya dan pasti bahagia punya teman seperhatian kamu...

    BalasHapus
  17. Sebatang lidi...bisa dipake untuk ngupil like a boss...wkwkwk

    BalasHapus
  18. semoga basith terkabul menjadi teman yg selalu menemani...
    :)

    BalasHapus
  19. @FridiGraphSemoga saja yah, diahnya juga udah baca ini kok katanya :D

    BalasHapus
  20. @Wartawan LepasWahahaha.. kalo gitu sebatang besi gak perlu teman yg lain :P

    BalasHapus
  21. @Yan Muhtadi Arbahihihihi.. biar ada hawa-hawanya gitu #eh *apasih* Makasih yah :D

    BalasHapus
  22. @aldian shobariBelum juga jadi lidi udah negatif thinking hahaha

    BalasHapus
  23. @Andy Menjadi sebatang lidi hanya perumpamaan untuk saling membantu, khususnya teman, kalo jadi diri sendiri itu pasti, itulah yg aku lakukan saat ini. Membuat sebuah puisi utk seorang teman ^_^ Kalo aku bisa nyanyi mungkin aku bakalan nyanyi, makasih nasehatnya hehe

    BalasHapus
  24. @alaika abdullahhihihi.. bagus dong kalo mbak alaika senyum, kan makin tambah cantik *niatnya gombal* Hahaha

    Semoga saja ya mbak :D

    BalasHapus
  25. @Claude C KenniJiahahaha.. tapi mesti hati2 tuh :3

    BalasHapus
  26. @hanif Hayoo kita menjadi lidi ~(^_^)~ *goyang lidi*

    BalasHapus
  27. huaaaa, aku mau deh jadi lidi kali gitu :')
    makasih puisinya bikin gue semangat lagi kakak ^^
    *ngusapaermata*

    BalasHapus
  28. semoga menjadi lidi lidi berkualitas :)

    BalasHapus
  29. @Ian HerzaYap! Semangat terus pastinya :D

    BalasHapus
  30. dan implikasinya dia akan kuat. karena jika satu tidak ada apa-apanya, seribu jadi penguasa :D

    BalasHapus
  31. lucu banget itu roknya pake lidi. kalo ada yang beneran kaya gitu gimana ya.. ahihii..

    BalasHapus
  32. @Syifa AzzMuahuahua... pasti kocak banget ^_^

    BalasHapus

Komentar tidak melalui seleksi apapun. Jadi, ayo berkomentar! Tapi yang beretika yah. Terima kasih untuk tidak jadi Spammer. ^_^

newer posts older posts back home