Monolog: Kisah Putih Ombak Pilu Bukan Halangan Yang Tak Dianggap Tawamu Yang Terakhir

Sabtu, 21 Januari 2012

Pembenci Bagaikan Banci!

Hatinya menari di atas luapan emosi, lalu tertawa dalam kebencian abadi. Aku bisa melihatnya, masih bisa. Kelopak matanya menyembunyikan kesengsaraan, sorot matanya membiaskan kehancuran. Ya, semua itu jelas. Rentetan dosa berbalutkan pujaan hina pantas kukalungkan padanya. Hatinya gelap dan tak lagi segemerlap kejora yang menumpahkan spektrum warna. Ia segan bersembunyi dalam malam tersunyi, lalu sekarang?

Ia mengemis tanpa muka, menadah sandiwara renta demi niat yang ternoda. Upaya penuh rasa, menjatuhkan yang berkuasa, ia sungguh rendah. Aku memperhatikannya, masih dan sangat detil. Langkah dinginnya dalam rencana, ayunan tangannya meneropong kesempatan tercela. Ia bagaikan banci yang bertransformasi kala senja menjelang. Dua sisi yang berbeda, namun meremuk redamkan sesama. Sigaplah terhadap perilaku semunya!

(Pembenci Bagaikan Banci karya Basith K. Adji)
Dilarang menyebarluaskan flash fiction ini tanpa izin penulis.
Bagikan Artikel di:

70 komentar:

  1. ini ceritanya si haters tiba2 minta bantuan gitu kah ? :3

    maaf masih belom bisa menafsirkan kalimat (-_-")

    terinspirasi dari siapa sit ? gaya banget udah punya haters! wkwkkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bukan serta merta meminta bantuan, tapi lebih kepada dia akan melakukan apapun untuk menghancurkan orang yg dibencinya hehehe :D

      Ini terinspirasi dari video di youtube yg barusan aku lihat, pas kepo komentar dibawah2nya, eh, malah gak nyambung dan justru saling hina-menghina, ada yg suka dgn video dan yg gak suka :D Kalo aku punya haters? uhm.. entahlah, aku sendiri gak tahu, makanya kalimat terakhir ada makna waspada terhadap tipu daya dan sandiwara haters :D

      Hapus
  2. pembenci yang bertransformasi jadi banci.. ":) nice

    blogwalking pagi

    BalasHapus
  3. wah makna kiasan dari kalimatmu sungguh bagus sobat ^_^

    BalasHapus
  4. Wah Keren.... Gk terpikirkan.... (mengena)

    BalasHapus
  5. Kata katanya baku banget,gw gak paham seutuhnya.

    BalasHapus
  6. waaa aku pernah tuh ngomongin haters di blog :D *promosi sesaat* Haters itu ada supaya kita bisa berbuat sesuatu yang lebih baik lagi.




    FYI, nyerah mau ngetik apaan lagi. 30 menit ngeliatin layar komen dan apus ketik apus ketik :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, iya bener! xD Wicikiw, setengah jam? waktu yang pas dan cukup untuk boker #eh

      Hapus
  7. hmm, sukur pendek, kalo panjang aku mungkin tdak ngerti :D
    hahahahahh.
    Hater = Lelaki KW

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihihi~ sesuatu banget dah pokoknya xD

      Hapus
  8. kata2mu itu loh, bak seorg pujangga...
    ^_^

    BalasHapus
  9. Haters benci pada dirinya sendiri, karena ia tidak bisa menjadi orang yg ia benci tersebut =)

    BalasHapus
  10. ngebacanya kayak nyesek gitu ya.. huffhh :( ga kebayang kalo punya haters deh. ga mauuu :( hikshiks

    BalasHapus
  11. Cinta ialah diri sendiri sebelum anda menjadi orang lain,karena itu cermin yang akan kita semua pertanggung jawabkan ketika nanti meninggal

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduh, jauh banget imajinasinya bang andy, tapi bener sih :D

      Hapus
  12. Jauhkan dari sifat membenci sobat

    BalasHapus
  13. bolak-balik baca masih ngga ngerti =(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan bolak balik, tapi diulang-ulang :p

      Hapus
  14. Gak ngerti, ketinggian bahasanya.. wkwkwk.. Apakah ini tentang haters? atau orang bermuka dua? atau ini tentang haters yang berubah jadi bencong? hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha~ Iya ini tentang haters yang bermuka dua dalam berperilaku, maka dari itu aku cerminkan dengan banci yg memiliki dua sisi berbeda kala malam menjelang :D <-- aku jawab semua pertanyaanmu bang hahaha

      Hapus
  15. Balasan
    1. sini mbak aku tuntun biar gak tersesat #eh

      Hapus
  16. Kalau menyimak bahasa klise saya bukan ahlinya sob..
    Hanya berusaha belajar memahaminya

    BalasHapus
  17. terlalu memakai bahasa kias jadi kebanyakan agak kurang menangkap maksudnya apa, tapi oke lah saya bsa menikmati jika membaca tulisan spt ini. Hehe..

    BalasHapus
  18. kalo aku jadiin hater sebagai penyemangat untuk berkarya lebih baik ;p

    BalasHapus
  19. ini maksutnya kita jgn percaya org dari luarnya karena bisa2 dia itu haters kita? #eh
    punya haters sist? gue juga punya :p haters anonim pula -__-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa dibilang begitu :D Nggak tahu deh punya atau nggak, tawakal aja :p

      Hapus
  20. bahasanya bang... bahasanya :O seperti kata bang Alitt, haters itu sebenernya fans kita, cuman caranya aja dalam menjadi fans yang salah :3

    BalasHapus
  21. ga usah panjang-panjang, dua paragraf aja udah menjelaskan semuanya, whoa.

    iye tuh
    haters mah emang gitu. kaya ga ada kerjaan lain aja ngebenci orang lain =_=

    BalasHapus
  22. kadang aku ketawa sendiri sama komn2 haters ini, apalagi bila mereka tak tahu persoalannya :)

    BalasHapus
  23. setujuh bgt ama jdulnya :3
    pembenci tuh kya banci heu...

    BalasHapus
  24. masih coba menyelami maknanya. *tsah*
    eh, kenapa ga dibikin bait aja?

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo dibikin bait kesannya beda bang hehehe

      Hapus
  25. aku haters nya haters Afgan (?) euumm.. maksudnya aku benci sama orang yg benci sama Afgan ;3

    tapi masa aku banci sih?--"

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha~ kalo itu lain lagi deh ceritanya >.<

      Hapus
  26. lawan haters dengan ketidakpedulian dan tak menganggap keberadaan banci transformer itu.

    keren postnya ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngahahaha~ banci transformer? *ngakak

      Hapus
  27. menurut saya pribadi sih bang HATERS ITU FANS YANG MUNAFIK.

    tapi tanpa haters kita bukan apa-apa. Ibarat tubuh tanpa imunitas. Jika semakin banyak haters kita akan semakin kuat karena imunitas kita juga semakin bertambah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. analogi yang pas banget bang daka, semangka! :D

      Hapus
  28. Balasan
    1. ntar kamu salah dong nif xP aku gak mau kamu masuk penjara xD

      Hapus
  29. Heters tuh orang yang iri krn nggak bisa menjadi seperti orang yang dibenci. :D

    BalasHapus
  30. wah salut sob bahasanya dalem banget ....hehheh :)

    BalasHapus
  31. banci bertransformasi --" hahhaa... bukannya banci itu udah hasil transformasi ya sith?

    lama tak jumpa bang kece :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha :)) iya sih bener itu xD makanya ada dua sisi berbeda yg patut kita waspadai xD yoi bangbro hihihi

      Hapus
  32. Gara2 tulisan lo gw jadi mikir

    #GW itu haters g y?#

    BalasHapus
  33. bahasanya mendramatisir sekali ya :3 bacanya jadi mikir ._.

    BalasHapus

Komentar tidak melalui seleksi apapun. Jadi, ayo berkomentar! Tapi yang beretika yah. Terima kasih untuk tidak jadi Spammer. ^_^

newer posts older posts back home